Mie Kopyok tanpa Mie

Ini kisah nyata..

Suatu saat saya sedang menikmati mie kopyok langganan (kalau anda pernah ke Semarang mestinya tahu makanan ini, hanya dijual di Semarang kayaknya). Tapi karena sudah 5 tahun ini saya diet gluten jadi pesanan saya ya mie kopyok tanpa mie 😬😬. Tapi serius, saya suka banget makan ini, makanan kesukaan saya sejak kecil.

Saat makan sambil chat dengan teman ODG di WA, saya tidak sadar ternyata ada 2 orang ibu-ibu sekitar usia 50-55 th yang sedang memperhatikan saya. Tiba tiba salah satu dari mereka bertanya, heran barangkali, “Mas itu gak pake mie makannya?”
“Enggak bu, hehe..saya sudah lama gak makan terigu. Pernah sakit berat dulu akibat terigu, jadi saya diet terigu”.
“Sakit apa mas?”, tanyanya lagi.
“GERD bu, kalo dokter seringnya bilang asam lambung. Itu yang sakit pencernaannya tapi efeknya bisa ke psikis, kayak mau gila rasanya, bu.”
(kemudian saya ceritakan secara singkat kepada mereka tentang penyakit gerd).

Selesai saya cerita, ibu sebelahnya mengeluarkan sesuatu dari tasnya. “Lihat mas, tau obat ini? Saya sudah pake obat ini puluhan tahun mas. Selalu tak bawa kemana-mana”, kata beliau.
Saya lihat obatnya ternyata obat penenang dan antidepresi.
“Nah…ini yang dulu saya konsumsi saat masih sakit gerd bu. Sebelum saya tau kalo penyebab masalah psikologisnya ternyata dari pencernaan, setelah tahu langsung saya hentikan obat-obatan tersebut dan fokus pada pola makan sehat”, kata saya.

Ibu sebelahnya langsung menyahut, “Kalo dia sih stress mas. Mikirin anak-anaknya yang banyak masalah. Setiap ada masalah kecil dipikirkan, orangnya gak bisa selow gitu”.
“Iya mas saya stress, makanya tak bawa pergi-pergi aja nyari hiburan. Bukan dari makanan yang saya makan kok” timpal beliau.

“Ngnggg… bu, itu sumber masalahnya dari pencernaan kok, seperti yang saya jelaskan tadi”, kata saya.
“Dari pikiran kalo saya mas, dokter juga bilangnya gitu. makanan gak terlalu pengaruh. Kalo sedang gak ada pikiran ya gak kumat, gak tak minum obatnya”, beliau menyanggah ucapan saya sambil menikmati mie ayam pesanan mereka berdua dengan lahapnya.

Hmm %##^%…..Saya cuma bisa tersenyum kecut. Hanya terbersit harapan dibenak saya, semoga suatu saat beliau tercerahkan dan sadar bahwa gluten itu sangat berbahaya.




%d blogger menyukai ini: